Nissan Concept BEI Berikut Silvia Penerus

Nissan Concept BEI Berikut Silvia PenerusBertahun-tahun rumor, tug konstan akhirnya terwujud agak kencang Nissan Silvia mengenai penggantinya. Bahwa generasi coupe mitos, ia meninggalkan kami kembali pada tahun 2002 dengan S15, yang sayangnya hanya datang ke Jepang dan Australia dalam generasi itu, tetapi untuk sementara waktu sekarang, dengan kedatangan Toyota GT86, telah kembali ketenaran karena ia tidak pernah dilakukan dalam satu dekade terakhir sejak produksi berhenti.

Seperti yang saya bahas kemarin: Nissan adalah salah satu merek yang, tidak seperti lain dengan yang saham negara, adalah taruhan lebih tegas dengan olahraga dan divisi olahraga (Nismo). Dan lagi, lagi menunjukkan prototipe saja memperkenalkan, Konsep BEI, preview apa yang akan menjadi Silvia baru, harus benar-benar terwujud pada akhirnya.

BEI tersebut disajikan sebagai prototipe dengan sangat retro, dan yang merupakan lintas antara klasik Datsun Skyline 510 dan C10, dan yang menyiratkan beberapa cara tubuh yang sangat kuning, desain gaya yang lebih berisiko daripada apa biasanya melihat dalam jenis kendaraan yang ditujukan untuk orang-orang muda, dengan garis-garis lebih halus, cairan dan futuristik.

Selain itu, bahkan lebih aneh oleh fakta bahwa prototipe menghadirkan dua varian, satu berfokus pada jalan (yang disebut Freeflow), dan satu lagi berfokus pada sportivitas dan sirkuit (yang disebut NISMO).

Freeflow, Anda bertaruh lebih untuk melakukan sesuatu yang bijaksana, tapi setiap saat membangkitkan tampilan retro. Inilah sebabnya mengapa Anda untuk tubuh Anda, ia telah memilih untuk warna krim, dan di bagian dalamnya. Sebagai prototipe yang baik, ditandai dengan kesederhanaan, menyoroti hanya layar pusat dan kontrol dari sistem HVAC. Kursi jok yang biru dan trotoar hampir tidak klem samping. Roda kemudi memiliki colro hoop krom coklat dan pusat. Disebutkan secara khusus membutuhkan gagang pintu, sangat mirip dengan yang digunakan dalam mobil selama lebih dari 40 tahun.

Untuk bagiannya, Nismo BEI pendukung interior yang sangat berbeda, menjaga basis yang sama. Menggunakan merah sebagai dasar untuk sebagian besar elemen (menangani, jok, setir, ventilasi udara, sandaran tangan), kita dapat melihat bagaimana Anda telah menginstal roda kemudi khusus dengan basis diratakan dan pusat serat karbon imitasi. Kursi plastik molded dengan memanfaatkan, kenop juga berbeda, dan dashboard, dan instrumentasi tampaknya lebih informatif dibandingkan dengan model Freeflow.

Namun Nismo juga memiliki banyak perbedaan di luar, dimulai dengan warna, yang merupakan kombinasi dari warna merah, hitam dan putih. Debut-spesifik driver lebih agresif-, aletines mengacaukan ke lengkungan roda (seperti yang terjadi di mobil klasik, Anda memilih solusi ini daripada dijepit tidak mengenakan sekrup terlihat).

Mekanis, ada pembicaraan dari dua mesin dalam prototipe tersebut. 1,2 dan 1,5, baik bensin tapi sayangnya berhubungan dengan CVT, agak cocok untuk mobil jenis ini. Atau setidaknya, menunjukkan sedikit perubahan sebagai satu-satunya pilihan, karena mereka sudah punya di Silvia S13/S14 dengan pilihan transmisi otomatis untuk beberapa mekanik mereka, tapi pilihan yang wajar dominan adalah manual.

Apa pendapat Anda tentang hal ini? Pertama Nissan harus mengetahui kelayakan proyek berdasarkan masukan publik. Kemudian, jika dilakukan produksi, harus melakukan dengan harga yang terjangkau, terletak antara rentang usia dari 20-30,000 euro, seperti dengan Subaru BRZ / Toyota GT86. Di sisi lain, adalah kontroversi tentang desain, oke kan? Atau apakah Anda pikir pihak lain harus pergi sedikit lebih sesuai dengan Silvia terakhir bukannya memilih untuk sesuatu yang begitu berisiko?